Free Fire Pointer Blue Cursors at www.totallyfreecursors.com

Pages

Labels

Rabu, 29 Februari 2012

Sejarah Colosseum

Roman ColoseumRoman Colosseum
Roma adalah pusat belajar, pusat dagang dan perdagangan telah memberikan kontribusi signifikan dalam pengembangan daerah ini. Asal usul kata “Coliseum”, mungkin berasal dari patung raksasa Nero yang pernah berdiri di dekat stadion. Fakta unik mencoba melihat bahwa diskusi tentang Roma tidak akan pernah selesai sehingga Colosseum Roma akan selalu menarik dibicarakan. Dan tidak ada keraguan tentang arsitektur dan konsep yang jelas sebagai sebuah penghargaan dan kebanggaan. Ini adalah objek wisata terkenal di Roma.
Awalnya keajaiban dunia adalah Amphitheatre Flavianus, sebuah elips amfiteater terletak di jantung kota Roma. Ini adalah salah satu karya bangunan terbesar dari arsitektur Romawi dan rekayasa Romawi. Bangunan ini dibangun oleh kaisar dari dinasti Flavianus. Pada jaman dahulu, Roma mungkin disebut Colosseum dengan nama resmi Amphitheatrum Caesareum; nama ini bisa saja sangat puitis.
colosseum
Colosseum atau Coliseum menempati lokasi di bagian timur Forum Romawi, konstruksi dimulai antara tahun 70 dan 72 Masehi di bawah kaisar Vespasian, dibuka oleh Kaisar Titus di tahun 80 Masehi. Coliseum digunakan untuk kontes gladiator, dengan kapasitas 50 000 penonton. Ini digunakan untuk 500 tahun berikutnya dengan permainan terakhir telah tercatat di sana. Banyak permainan gladiator tradisional diadakan di sana, seperti pertempuran laut tiruan, berburu binatang, eksekusi, dan drama yang didasarkan pada mitologi klasik.
Saat ini Colosseum dalam kondisi rusak, karena kerusakan yang disebabkan oleh gempa bumi dan batu-batunya banyak yang dicuri. Untuk waktu yang lama telah dilihat sebagai simbol ikon dari Kekaisaran Roma. Itu salah satu atraksi paling populer Roma modern wisata dan masih memiliki hubungan dekat dengan Gereja Katolik Roma, karena setiap Jumat Agung Paus melakukan prosesi mengarak obor “Jalan Salib” ke teater. Coliseum ini kemudian digambarkan pada versi Italia dari koin lima sen euro.
Sejarah Coloseum
Konstruksi Coloseum dimulai di bawah pemerintahan Kaisar Vespasianus sekitar tahun 70-72. Situs bersejatah ini adalah daerah datar di lembah rendah antara Caelian, Esquiline dan bukit Palatine. Kemudian kawasan itu padat dihuni oleh abad ke-2. Kebakaran Besar Roma pada tahun 64 M menghancurkan tempat itu. Kaisar Nero membangun Domus Aurea megah pada situs ini, di depan ia menciptakan danau buatan yang dikelilingi oleh paviliun, taman dan portico. Untuk pasokan air untuk wilayah tersebut, sudah ada saluran air Aqua Claudia yang panjang dan Colossus perunggu raksasa Nero didirikan di dekat pintu masuk ke Domus Aurea.
situs bersejarah
Meskipun colossus diusahakan dilestarikan, nemun banyak dari Domus Aurea dirobohkan. Danau tadi diisi kembali dengan tanah sebagai lokasi untuk Amphitheatre Flavianus baru. Di bekas tempat pertunjukan gladiator bangunan pendukung lainnya dekat Daerah Domus. Coliseum dapat ditafsirkan sebagai monumen kemenangan besar, sesuai dengan tulisan yang ditemukan di situs bersejarah, “perintah kaisar Vespasianus amfiteater ini didirikan dengan modal umumnya dari rampasan”. Hal ini diduga untuk merujuk pada sejumlah besar harta yang disita oleh Roma menyusul kemenangan mereka dalam Pemberontakan Besar Yahudi.
Colosseum itu rusak parah karena kebakaran besar sekitar tahun 217, mungkin disebabkan oleh petir yang menghancurkan tingkat atas kayu interior amfiteater. Kerusakan itu tidak sepenuhnya diperbaiki sampai sekitar tahun 240 dan mengalami perbaikan lebih lanjut di tahun 250 252 atau 320 dan seterusnya. Pada tahun 443 sebuah kemungkinan untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh gempa bumi besar. Arena tetap digunakan untuk kontes seperti abad ke-6 yaitu pertunjukan gladiator dan yang terakhir dilakukan sekitar tahun 435.
Selama periode abad pertengahan, Coliseum mengalami beberapa perubahan radikal. arena tersebut dikonversi ke kuburan. Sekitar 1200 keluarga Kamboja digunakan sebagai benteng, tetapi gempa besar tahun 1349 menyebabkan sisi selatan luar runtuh. Sebagian besar batu jatuh ini digunakan untuk membangun istana, gereja, rumah sakit dan bangunan lain di tempat lain di Roma. Pada 1749, Paus Benediktus XIV meresmika bangunan ini untuk Passion Kristus dan jalan Salib, menyatakan tempat itu dikuduskan oleh darah para martir Kristen yang tewas di sana.
monumen bersejarah
Karena keadaan rusak, Coliseum tidak dapat digunakan untuk acara besar sehingga banyak dari konser yang lebih besar telah diadakan di luar, menggunakan bangunan sebagai latar belakang. Colosseum ditutupi dengan tenda besar yang dikenal sebagai velarium. Penonton dilindungi dari matahari. Tenda itu melekat pada tiang-tiang besar di atas Colosseum dan berlabuh ke tanah dengan tali besar. Sebuah tim dari sekitar 1.000 orang digunakan untuk mengatur tenda tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar